Amat disarakan mengambil bromilin bersama kapsul B17 Aprikot kerana Bromilin sangat diperlukan bersama kerana ianya berfungsi untuk MEMECAHKAN LAPISAN PROTEIN DINDING SEL-SEL KANSER, KEMUDIAN BARULAH B17 BOLEH MASUK KE DALAM SEL-SEL KANSER UNTUK MEMBUNUH SEL-SEL KANSER.

Untuk bengkak terutama pada kanser payudara, bengkak pada leher, kanser kulit dan kanser prostat pada tahap kronik atau awal disarankan mengambil B17 Cream dmso bagi membantu menyerang sel kanser dan menembusi kulit, daging dan tulang dengan lebih cerdas lagi.

Harga yang ditawarkan :

1 botol B17 Aprikot + 1 botol Bromilin + 1 botol B17 Cream DMSO – RM280

2 botol B17 Aprikot + 2 botol Bromilin + 1 botol B17 Cream DMSO – RM450

Maklumat B17 Cream DMSO boleh baca di SINI dan PEMBELIAN

Posted by: BestOneOfFour | 21 Jun 2014

Duduk Terlalu Lama Berisiko Mendapat Kanser Rahim

Dari sekian risiko penyakit yang pernah dikaji, satu yang tidak pernah kita bayangkan adalah duduk terlalu lama yang boleh menyebabkan kanser endometrium.

Kanser endometrium atau tumor ganas yang berasal dari dinding rahim ini muncul, kata para penyelidik Jerman, setelah penyelidik melihat 43 kajian berkaitan duduk dan 700.000 kanser.

Duduk Terlalu Lama Berisiko Mendapat Kanser Rahim

Yang mengejutkan, para saintis tidak mencari hubungan antara duduk dengan kanser payudara, ovari, kanser prostat, kanser perut, kerongkong dan kanser buah pinggang. Tapi berita buruknya, ada hubungan yang konsisten antara duduk lama dan peningkatan risiko kanser usus besar dan kanser endometrium.

Orang-orang yang menghabiskan sebahagian besar waktunya untuk duduk di siang hari mempunyai 24 peratus peningkatan risiko terkena kanser usus besar berbanding dengan mereka yang bekerja lain. Risiko ini juga akan meningkat 54 peratus apabila seseorang menonton televisyen di siang hari. Mungkin kerana penonton cenderung mengambil makanan ringan tidak sihat, kata penulis kajian yang juga ahli di bidang epidemiologi di Universiti Regensburg Jerman, Daniela Schmid.

Sedangkan risiko kanser rahim, Daniela berkata, 32 peratus berlaku pada perempuan yang menghabiskan sebahagian besar waktunya duduk sepanjang hari. Dan risiko tersebut akan naik dua kali ganda atau 66 peratus bila ia menonton televisyen siang hari.

Parahnya, penyelidik menulis, semakin lama seseorang duduk ditambah dua jam dari biasanya, dikaitkan dengan peningkatan risiko kanser usus besar hingga 8 peratus dan 10 peratus peningkatan risiko kanser endometrium.

Di sisi lain, Pengarah Pencegahan dan kawalan Penyakit di Washington University Siteman Cancer Center di St Louis, Dr Graham Colditz mengaku bersetuju dengan penemuan yang disiarkan 16 Jun dalam Journal of National Cancer Institute tersebut. Ia mengatakan, duduk lama dapat meningkatan gula darah sehingga boleh menimbulkan pelbagai risiko penyakit.

Bagi saya, duduk bukan hanya mempengaruhi berat badan, tapi juga akan memburukkan lagi risiko kanser endometrium,” katanya.

Posted by: BestOneOfFour | 16 Jun 2014

“Mendengkur” Tingkatkan Risiko Kematian Strok dan Kanser

Satu kajian yang baru saja diterbitkan pada the Journal of Clinical Sleep Medicine edisi April 2014 menunjukkan bahawa mendengkur dengan henti nafas yang teruk akan tingkatkan risiko kematian, strok dan kanser.

Masyarakat kita mungkin telah terbiasa dengan berdengkur. Suara dengkuran yang mengganggu teman tidur sering kali dianggap sebagai sesuatu yang wajar, bahkan dijadikan bahan ketawa. Tetapi sebenarnya mendengkur menyimpan potensi bahaya yang serius.

kanser, strok, mendengkur

Henti nafas semasa tidur atau sleep apnea merupakan salah satu penyebab hipertensi, pelbagai penyakit jantung, diabetes, stroke, malah kematian.

Mendengkur terjadi kerana saluran nafas yang menyempit semasa tidur. Akibatnya saluran nafas boleh tersumbat hingga tak ada udara yang boleh melalui. Perhatikan saja pada pendengkur. Di antara berdengkur, terkadang diikuti episod sunyi, namun gerakan nafas nampak hebat. Pesakit kelihatan sesak seolah tercekik dalam tidurnya. Selepas beberapa waktu, seketika ia akan kelihatan tersedak dan mengambil nafas, lalu mendengkur kembali.

Tetapi tak semua dengkuran bermakna sleep apnea. Pendengkur harus menjalani pemeriksaan tidur di makmal tidur terlebih dahulu untuk memastikannya. Nantinya pesakit sleep apnea akan dikategorikan menjadi dengkuran tanpa henti nafas, sleep apnea ringan, sedang atau berat berdasarkan jumlah henti nafas sejam yang dialaminya.

Kajian

Satu pasukan penyelidik di Australia mencatat dan mengikuti 397 orang dewasa selama 20 tahun. Para peserta diperiksakan dengkurnya lalu dikategorikan berdasarkan darjah keparahan sleep apnea.

Hasilnya, risiko kematian pesakit sleep apnea yang sedang dan berat adalah 4 kali ganda dari pendengkur tanpa sleep apnea. Mereka juga mempunyai risiko 4 kali ganda diserang strok. Sementara kemungkinan menderita kanser adalah 2.5 kali ganda dan kemungkinan meninggal akibat kanser adalah tiga kali ganda.

Sebenarnya berdengkur dan sleep apnea selalu dikaitkan dengan kematian akibat penyakit jantung dan saluran darah. Tetapi kajian pada penduduk bandar Busselton di Australia ini juga menunjukkan risiko kematian akibat kanser pada pendengkur. Ini memberikan kemungkinan lain tentang hubungan obesiti dan kanser.

Hubungan diantara sleep apanea dan kanser belum sepenuhnya difahami. Kumpulan penyelidik di Sepanyol mendapati bahawa tikus dengan keadaan oksigen malam hari yang dibuat mirip dengan pendengkur atau pesakit sleep apnea, akan akibatkan percepatan pertumbuhan sel-sel kanser.

Kiriman-Kiriman Sebelumnya »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 91 other followers